DomaiNesia

Polisi Pastikan 1 Keluarga Tewas Di Kalideres Bukan Keracunan

Polisi Pastikan 1 Keluarga Tewas Di Kalideres Bukan Keracunan


Khabarberita.comPolda Metro Jaya memastikan satu keluarga yang ditemukan meninggal dunia di satu rumah di Kalideres, Jakarta Barat bukan disebabkan keracunan. 


Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan mengatakan fakta ini berdasarkan hasil penyelidikan yang masih terus dilakukan oleh penyidik Ditreskrimum dengan melibatkan sejumlah ahli.


"Kasus Kalideres itu sementara ini yang bisa disampaikan bahwa dalam penyebab kematian 4 orang ini dalam satu keluarga itu tidak ditemukan meninggal karena keracunan," kata Zulpan saat dihubungi, Selasa (29/11/2022).

Kendati demikian, Zulpan tak menjelaskan lebih rinci soal temuan apa yang diperoleh tim hingga bisa menyimpulkan bahwa satu keluarga itu tewas bukan karena keracunan. "Itu nanti para ahli yang sampaikan detail," ucap dia.

Lebih lanjut, Zulpan menyampaikan hingga saat ini ada tiga dugaan penyebab terkait penyebab kematian keluarga Kalideres yang telah dipatahkan berdasarkan hasil penyelidikan.

"Jadi bukan karena meninggal keracunan, bukan, tidak ditemukan. Kemudian bukan karena adanya kekerasan fisik yang dialami oleh keempat korban tersebut dan juga bukan karena kelaparan, tidak memiliki kemampuan untuk beli makanan, tidak," tuturnya.

"Tapi untuk lebih detailnya akan kita sampaikan dengan para ahli tersebut dalam waktu tidak lama lagi," pungkas Zulpan.

Diberitakan, empat orang yang merupakan satu keluarga ditemukan dalam keadaan meninggal dunia di sebuah rumah di Perumahan Citra Garden Satu Extension, Kalideres, Jakarta Barat, pada Kamis (10/11/2022).


Hampir tiga pekan pasca penemuan, polisi belum mengungkap penyebab kematian korban. Dari hasil penyelidikan sementara, polisi menyatakan penyebab meninggalnya keempat orang itu bukan karena kelaparan.

Berdasarkan keterangan saksi, diketahui bahwa satu orang korban atas nama Reni Margaretha telah meninggal dunia sejak Mei.

Selain itu, polisi turut memastikan bahwa barang-barang milik satu keluarga tersebut bukan hilang karena dicuri, melainkan dijual.

Di sisi lain, polisi menduga bahwa anak Reni, yakni Dian adalah orang yang meninggal paling terakhir. Namun, masih belum diketahui kapan waktu kematiannya.

"Dugaan kuat yang meninggal terakhir adalah Dian. Putri dari Rudiyanto dan Reni Margaretha," kata Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi, Minggu (27/11/2022).

Src

Load comments