DomaiNesia

Menperin Agus Gumiwang Apresiasi Kerja Keras Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Menperin Agus Gumiwang Apresiasi Kerja Keras Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Khabarberita.com | Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan program Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional mampu mengakselerasi pemulihan kinerja sektor manufaktur akibat goncangan pandemi. 

“Kami mengapresiasi kerja keras Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di bawah pimpinan Menteri Koordinator Perekonomian Bapak Airlangga Hartarto,” ujarnya, saat acara Peluncuran Buku Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Jakarta, Selasa (20/12/2022).

Agus mengemukakan, saat masa pandemi industri manufaktur merupakan sektor dengan ketahanan yang relatif lebih tinggi dan terbukti mampu pulih secara lebih cepat daripada sektor lainnya.


“Seluruh pemulihan dan kinerja yang baik ini berlangsung sampai dengan hari ini. Hal ini antara lain mencerminkan kepercayaan masyarakat industri yang kuat terhadap upaya pemulihan ekonomi nasional dan efektivitas program PC-PEN,” paparnya.

Sejak awal masa kedaruratan pandemi Covid-19, pemulihan ekonomi merupakan isu pokok dalam penanganan pandemi selain isu penanganan kesehatan masyarakat.

“Program PC-PEN memilih strategi yang terbukti tepat sasaran dengan mengutamakan keseimbangan antara penanganan kesehatan dan pemulihan ekonomi nasional dalam penanganan pandemi, yakni ibarat kombinasi yang pas antara rem dan gas,” jelasnya.

Untuk itu, demi menjaga keberlangsungan aktivitas sektor manufaktur, melalui koordinasi dengan KPC-PEN, Kementerian Perindustrian menerapkan kebijakan perizinan untuk kegiatan industri pada masa kedaruratan kesehatan masyarakat melalui Surat Edaran Menteri Perindustrian Nomor 7 Tahun 2020 tentang Izin Operasional Mobilitas Kegiatan Industri (IOMKI).

Melalui penerbitan IOMKI tersebut, perusahaan industri dan perusahaan kawasan industri tetap dapat menjalankan kegiatan usahanya selama masa kedaruratan kesehatan masyarakat dengan tetap mematuhi protokol kesehatan.

“Pengawasan terhadap pelaksanaan IOMKI ini melibatkan berbagai pihak secara luas,” ungkap Agus.

Disamping itu, dukungan pihaknya terhadap program vaksinasi Covid-19 yang dikoordinasikan oleh KPC-PEN, antara lain dengan penerbitan surat edaran vaksinasi dosis ketiga (vaccine booster) bagi pekerja industri dan kawasan industri melalui Surat Edaran Menteri Perindustrian Nomor 2 Tahun 2022 dalam rangka percepatan vaksin booster sektor industri secara bertahap sampai dengan akhir tahun 2022.

Selanjutnya, Kementerian Perindustrian menginisiasi kebijakan insentif berupa diskon Pajak Penjualan Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) bagi mobil. Hal ini berangkat dari pemahaman bahwa industri otomotif merupakan salah satu subsektor penting yang memiliki backward dan forward linkage yang besar, sehingga dapat menjadi penyangga bagi pemulihan ekonomi.

Kementerian Perindustrian mencatat saat masa pandemi, kinerja penjualan mobil peserta PPnBM DTP pada Maret-Desember 2021 sebanyak 519 ribu unit atau meningkat sebesar 113 persen (275 ribu unit) dari periode yang sama tahun sebelumnya.


Agus menyampaikan, sebagaimana pepatah, pengalaman merupakan guru yang terbaik.

“Semoga berbagai upaya penanganan pandemi dan pemulihan ekonomi nasional melalui PC-PEN ini dapat menjadi success story yang berharga bagi pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan secara umum dalam hal penyusunan dan implementasi kebijakan nasional yang dilaksanakan secara menyeluruh dan holistik,” pungkasnya. 

Src


Load comments