DomaiNesia

Banjir Pekalongan Masih Tinggi, Warga Beraktivitas dengan Perahu Karet dan Rakit

Banjir Pekalongan Masih Tinggi, Warga Beraktivitas dengan Perahu Karet dan Rakit


Khabarberita.com | Banjir masih merendam puluhan desa dan kelurahan di kota dan kabupaten Pekalongan. Seluruh akses dan rumah terendam air hingga ketinggian 60 cm sampai 1 meter. 

Kondisi kampung seperti tak berpenghuni dan ditinggalkan kosong oleh pemiliknya mengungsi ke tempat yang aman. Warga mengandalkan perahu karet dan  rakit untuk aktivitas sehari-hari dan menengok kondisi rumahnya.


Karena jalan tidak bisa dilewati oleh sepeda motor dan mobil, jalan kaki tidak memungkinkan karena air masih tinggi dan sudah kotor.

“Sebagian warga menjadi relawan banjir untuk menarik perahu secara bergantian membantu ibu- ibu aktivitas keluar kampung atau menengok rumah.  Mereka juga mengantar anak-anak pulang pergi ke sekolah,” kata Ongki, Selasa (3/1/2023).

Sejumlah warga yang masih bertahan di rumah mengaku sangat kesulitan dan  tidak nyaman dengan kondisi banjir yang terus merendam ini. “Rumah dan seluruh harta benda sudah terendam, tak ada yang bisa diselamatkan,” ujar Abidah.


Sementara, ribuan warga hingga kini menempati puluhan  tempat pengungsian, seperti masjid, musala, sekolahan, gudang dan tempat lainnya. 

Kondisi pengungsi terpaksa berdesakan  tak ada penyekat. Pengungsi banyak yang menderita diare terutama bayi dan balita juga para manula.


Korban banjir  sangat membutuhkan obat-obatan, minyak angin, salep gatal- gatal, popok bayi dan manula. Makanan tambahan balita dan anak-anak juga susu bayi masih sangat minim. Sebanyak 20.000 jiwa terdampak  banjir di Pekalongan.

Src

Load comments