DomaiNesia

Brasil Rusuh, 400 Pendukung Radikal Bolsonaro Ditangkap

Brasil Rusuh, 400 Pendukung Radikal Bolsonaro Ditangkap


Khabarberita.comPolisi Brasil menangkap sekitar 400 pendukung radikal mantan presiden Jair Bolsonaro yang menyerbu dan merusak gedung Kongres, Minggu (8/1/2023). 


Selain gedung Kongres, para perusuh juga merusak Mahkamah Agung, dan gedung kantor kepresidenan.

Serangan di ibu kota terjadi hanya seminggu setelah pelantikan Luiz InĂ¡cio Lula da Silva. Lula mengalahkan Bolsonaro dalam pemilihan putaran kedua pada bulan Oktober di salah satu pemilihan terdekat yang pernah ada. Insiden hari Minggu merupakan salah satu serangan terburuk terhadap demokrasi di Brasil sejak kudeta militer 1964.

Lula yang tampak kesal mengutuk tindakan "keji" itu dan mengatakan semua yang terlibat akan diselidiki dan dihukum "dengan semua kekuatan hukum." Dia juga menyalahkan Bolsonaro karena mendorong serangan dengan berulang kali mempertanyakan integritas proses pemilu.

Pada Minggu malam, Bolsonaro menggunakan Twitter untuk membela protes publik yang sah, sebagai "bagian dari demokrasi", tetapi mengatakan "penghancuran dan invasi bangunan publik" yang terjadi adalah "di luar hukum".

Bolsonaro juga membantah komentar Lula, yang menempatkan tanggung jawab atas serangan terhadap Bolsonaro. Mantan presiden itu mengatakan tuduhan tersebut "tanpa bukti."

Bolsonaro, yang terbang ke Florida menjelang pelantikan Lula, membantah tuduhan presiden pada Minggu malam. Dia menulis di Twitter bahwa protes damai adalah bagian dari demokrasi tetapi vandalisme dan invasi bangunan publik adalah "pengecualian dari aturan tersebut."

Pada Minggu malam, pihak berwenang mengatakan mereka telah mendapatkan kembali kendali atas tiga gedung pemerintah dan menangkap sedikitnya 400 orang.

Src

Load comments